Operasi Jaring Sriwijaya Berhasil Menangkap Kapal Kayu Bermuatan Mikol Ilegal Senilai Rp4, 38 Miliar
Cari Berita

Operasi Jaring Sriwijaya Berhasil Menangkap Kapal Kayu Bermuatan Mikol Ilegal Senilai Rp4, 38 Miliar

Redaksi
Rabu, 26 Oktober 2022

 


BATAM|Operasi Jaring Sriwijaya yang merupakan operasi gabungan patroli laut Bea Cukai Batam, Bea Cukai Kepri, dan dibantu Tim Patroli Lantamal IV berhasil menangkap kapal kayu tanpa nama minuman beralkohol sebanyak 8.784 botol. Estimasi nilai barang yang berada dalam kapal tersebut sebesar Rp4,38 miliar dengan taksiran kerugian negara sebesar Rp9 miliar. (21/10/22)


Tim operasi gabungan menangkap kapal tersebut di wilayah perairan Tanjung Sengkuang pada Kamis malam, (20/10).


Kepala Bidang Bimbingan Kepatuhan dan Layanan Informasi, M. Rizki Baidillah menjelaskan bahwa kronologi kejadian ini bermula ketika Satgas Patroli Laut Bea Cukai Batam mendapatkan informasi dari

Masyarakat tentang adanya kapal yang dikenakan minuman beralkohol yang akan masuk ke peraian Indonesia.


Kemudian Satgas Patroli Laut Gabungan melakukan pengejaran sampai di perairan Tanjung Sengkuang. “Pada saat pengejaran dan proses penghentian kapal tersebut dengan sengaja menabrakkan kapal patroli Bea Cukai sehingga lambung kapal patroli Bea Cukai rusak.



Selain itu ABK kapal kayu tidak terburu-buru kooperatif. Pada saat proses tersebut Satgas Patroli Bea Cukai berkoordinasi dan berkolaborsi dengan Tim Patroli

Lantamal IV Batam.


Tim Patroli Lantamal IV Batam turut serta membantu Satgas Patroli Bea Cukai dalam proses pengejaran dan penghentian kapal target,” tambahnya.


Selanjutnya kapal tersebut melaju dengan kecepatan tinggi menuju perairan dangkal di sekitar perairan Sengkuang sehingga kapal tersebut kandas.


Pada saat kapal tersebut kandas ABK melakukan upaya. Pada saat bersamaan, seluruh Satgas Patroli berusaha melakukan kegiatan SAR.


Namun, tidak lama dari kejadian tersebut, berdasarkan pantauan petugas terlihat dua kapal pancung membantu ABK untuk mandiri.“Dengan koordinasi dan kolaborasi Satgas patroli laut Bea Cukai serta dukungan dari Lantamal IV Batam keselamatan petugas, kapal tersebut ditangkap oleh petugas.



Pada saat dilakukan pemeriksaan, tidak ditemukan dokumen kelengkapan kapal dan kondisi kapal yang didapat dalam

keadaan bocor serta papan nama kapal telah dibuang oleh ABK kapal tersebut,” pungkas Rizki.



Pelaku pelanggaran Pasal 102 Undang-undang Kepabenan dengan sanksi pidana karena melakukan penyelundupan di bidang impor dengan pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan pidana penjara paling lama 10 (sepuluh) tahun dan pidana denda paling sedikit Rp50.000.000,00 (lima tahun) puluh juta rupiah)

dan paling banyak Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah) dan/atau Pasal 50 Undang-undang Cukai dengan sanksi pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 5 (lima) tahun dan pidana denda paling sedikit 2 (dua) kali nilai cukai dan paling banyak 10 (sepuluh) kali nilai cukai yang seharusnya dibayar.


Luasnya wilayah perairan Indonesia membutuhkan upaya ekstra dan sinergi antar instansi dalam melakukan

pengawasan.


Bea Cukai terus berupaya melakukan pengamanan wilayah perairan Indonesia dengan melakukan koordinasi bersama Aparat Penegak Hukum lainnya untuk meningkatkan efektivitas pengawasan.


Pengawasan peredaran barang ilegal di Indonesia bertanggung jawab bersama sehingga dibutuhkan sinergi dan kolaborasi antar instansi Aparat Penegak Hukum dalam melakukan pengawasan di

wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.




Humas : BC Batam.